Sedih..

selama ecchan hidup, ada 3 hal yang bikin jantung berdebar keras disertai keringat dingin, jika hal itu benar3 menyesakkan jiwa dan raga, nangislah diriku.. ejieh ecchan bisa nangis! ya iya lah.. ecchan masih manusia, yes.. bukan robot..

pertama adalah ketinggian.. sudah degh tanya aja ama saksi hidup betapa cerewetnya diriku ketika naik ferris wheel kapan hari. siapakah saksi hidupnya? vicky dan oelpha.. herannya walo diriku acrophobia alias phoboa ketinggian, ecchan malah mau menantang diri sendiri, menjajal berada di ketinggian. seperti maen bungee sling shot atau wall/rock climbing. hubby nantangin juga bungee jumping. entah kapan akan terlaksana..

kedua adalah ketika dibonceng hubby.. asli mak! kalian tak tahu betapa menderitanya digonceng hubby. kemampuannya menyetir itu jempolan banget-nget-nget ampe bikin nangis.. bukan karena ngawurnya. tapi saking akuratnya perhitungan di jalan itulah yang bikin jantung terpacu makin kencang.

hubby itu orangnya tak-tek. gak suka sesuatu yg lambat. termasuk nyetir. baginya kecepatan 60 kmh = nyantai, 70-80 = normal, diatas 120 = terburu2. sedangkan diriku 40 = nyantai, 60 = normal dan diatas 80 = terburu2. see the difference? selain itu, kemampuan nyelip2 diantara kendaraan itu HUEBAT! seperti yg ecchan singgung, perhitungannya pas banget jadi gak bakalan nyenggol kendaraan lain.. walaupun jarak dengan kendaraan lain hanya setelapak tangan *menghela nafas* ecchan pernah nangis itu gara2 waktu itu nyelip diantara tronton, jarak samping setir itu skitar 5cm.. INSANE!!! jantunge sopo sing gak copot, heh?

oke lanjut! ketiga adalah yang barusan ecchan alami beberapa jam yang lalu. a fateful encounter. ecchan dalam perjalanan pulang dengan hubby. di tengah jalan, kita sempet terhenti karena lampu merah. tiba2 aja ada seorang bapak tua, sekitar umur 50an bertanya.. percakapan aslinya dengan bahasa jawa, namun ecchan Indonesiakan saja.

Bapak (b): nak.. terminal bungurasih ke arah mana ya?
hubby (h): wah.. masih jauh pak.. tapi tinggal luruuus aja.
b: makasih nak..

bapak itu mulai menyeberang sambil menuntun sepedanya.. jangan dibayangkan si bapak pake sepeda fixie lho. ia pake sepeda tua, macam sepeda jengki gitu. sepeda ala oemar bakrie dengan tas butut yang sepertinya berisikan perkakas bangunan. pas mau nyeberang, kelihatannya si bapak kebingungan..

ecchan (e): masih jauh pak. tapi tinggal lurus saja.
b: makasih nak..
h: bapak mau kemana, kok tanya dimana terminal bungurasih?
b: mau pulang ke jombang, nak.
h: trus, sepedanya dititipin?
b: ya nggak nak. naik sepeda pulang ke jombangnya. yang penting ketemu bunderan waru, saya sudah tahu arah pulang.

kamipun terdiam sambil memperhatikan bapak itu. berhubung lampu traffic light sudah ijo, mau gak mau kami harus maju. ampe diklakson ama pengendara di belakang. tapi kami enggan meninggalkan bapak tersebut. perlahan kami kurangi kecepatan hingga kami dapat berbicara lagi dengan si bapak.

e: bapak disini ada apa?
b: cari kerja nak. saya cari proyek dari ujung sampai ke perak, nggak ada yang mau nerima. katanya saya sudah lanjut usia. mereka tak mau nerima..

si bapak mulai mengayuh sepeda. tapi kayuhannya sempoyongan. tangannyapun gemetar..

e: mas, tanggannya gemeteran.. sepertinya lapar.. gak ada uang.. ajak makan sekalian ta?
h: iya bentar.. sek sek.. *mengamati si bapak* duh.. itu gemeterannya penyakit..

kamipun kembali mengurangi kecepatan..

h: pak, mbok ya istirahat dulu.. makan..
b: ndak nak.. ndak ada bekal.. ndak ada uang.. saya langsung saja.. nggak papa..

hubby agak menaikkan kecepatan untuk mendahului bapak tadi.. lalu…..

h: kamu ada uang brapa?
e: gak banyak..
h: uangku ya tadi barusan aq setorkan ke bank.. kira2 ada sekian?
e: umm.. mungkin ya.. wes berhentio dulu.. tak itungnya sisa brapa uangku… semoga ada lebih dari sekian..

akhirnya kita berhenti dan ecchan langsung membuka dompet. di hubby ada uang sekian rupiah. dan ternyata ecchan ada uang pas demgan yang diminta oleh hubby tadi.. akhirnya sang bapak lewat, dan kami menghentikannya..

uang kuberikan ke hubby, dan hubby memberikannya ke bapak itu. entah apa yang diomongkan oleh hubby. yg jelas ecchan harap uang itu cukup buat bekal pulang dan untuk makan. karena jujur, di dompet ecchan tak ada banyak uang..

b: nak.. makasih banyak nak.. maaf ngerepotin..
e+h: nggak pak.. nggak papa..
b: mbak.. maaf ya.. mas.. maaf..
e: sudahlah pak.. yang penting habis ini bapak istirahat.. bapak makan dulu baru lanjut pulang ya..
b: iya nak. terima kasih banyak.. terima kasih..

kamipun meninggalkan si bapak yang lanjut mengayuh sepedanya. kamipun terdiam.. termenung..

e: mas.. dia jauh2 dari jombang ke surabaya.. mau cari kerja.. naik sepeda.. tanpa bekal apapun.. trus gak ada yang nerima…
h: kamu tahu, seandainya bapak itu nggak punya penyakit ayan, pasti aku kenalkan ke proyekan. berhubung ada, nanti kalo si bapak kerja, ditengah2 kumat kan gawat. trus nyemplung ke air, apa gak perkara itu?
e: ya.. iya sih…

kami terdiam di tengah2 perjalanan…

h: tapi semangatnya itu lho.. semangatnya.. ia masoh mau berjuang.. walaupun keadaannya seperti itu..
e: iya.. kamu tau? aq kepikiran buat nganter.. entah gimana cara.. rela aq nganter dia ampe jombang malam2 gini..
h: aq juga kepikiran gitu kok.. tapi keadaannya dia yang nggak memungkinkan. kalo dia gak kuat kan percuma juga didorong.. yang ada juga jatuh..
e: bener juga.. aq gak tega..

tiba2 aja mataku berair, dan ecchan mulai sesenggukan..

h: kmu knapa?
e: aq gak tega.. aq.. nyesel..
h: nyesel knapa? duitmu habis? wes tah.. nanti tak gantinya..
e: bukan perkara duitku habis.. aq nyesel gak bisa bantu banyak ke bapaknya.. aq nyesel tadi walo mampir ke atm tapi gak ambil uang.. aq nyesel gak bisa ngasih lebih ke bapaknya..
h: jangan bilang gitu.. aq juga nyesel knapa tadi uangnya aq setorin semua ke bank.. aq cuman bawa sekian.. padahal biasanya uang nggak pernah kurang dari sekian di dompet.. kamu tau sendiri..
e: cara Allah itu misterius ya.. bagaimana Ia mempertemukan kita dengan orang seperti bapak tadi, yang membutuhkan uluran tangan orang lain..
h: itulah Allah.. itulah cara Allah mempertemukan hambaNya yang membutuhkan orang lain dengan orang yang mau memberikan pertolongan…

hingga kini.. ecchan masih terdiam.. sedih.. menyesal.. karena tak bisa menolong banyak.. padahal mungkin bagi bapak itu, apa yang kita kasih sedikit itu berarti banyak baginya.. tapi, membayangkan ia mengayuh sepeda pulang ke jombang? ya Allah, berikanlah ia rejeki dan keselamatan. karena kita disini tak bisa memberikan lebih kepada si bapak… amien…

Moral postingan kali ini? Terserahlah.. ecchan sudah speechless juga.. gak bisa ngomong apapun…

14 comments

  1. ndutyke · October 8, 2012

    Aku jg skrg ga brani lg nyetir motor. Nyaliku menguap ntah kmana…..

    • tu2t widhi · October 8, 2012

      pasti ada sebuah ketakutan terselubung ampe mbak tyka sendiri gak tau.. heuheu…

      • ndutyke · October 8, 2012

        sesuk sidho ya? jam 1an gitu?😀

        • tu2t widhi · October 8, 2012

          Okee ^_^b

  2. Budiono · October 8, 2012

    waduh saknoe banget bapak2 tua itu. tapi emang banyak lho dari jombang yang ngontel ke surabaya demi cari kerja. misalnya penjual tahu goreng di sekitaran taman bungkul. coba tanyain aja dia dari mana asalnya, lak bilang dari jombang, dan pulang perginya ya ngontel itu tadi.. jual tahu goreng lintas kota! salut dengan semangatnya!

    • tu2t widhi · October 8, 2012

      kalo dia masih muda.. aku pasti SALUT BANGET ama mereka. bener2 menjempuit rejeki yang kalo diitung2 ituh mungkin gak untung ya?

      tapi ini bapak tua lho, dion..
      apa gak miris hatimu kalo kamu ada diposisiku? seorang bapak yang seharusnya tak usah repot2 bekerja karena ia sudah mau memasuki usia lanjut.. yang jelas super duper salut aku ama semangatnya yang mengalahkan semangatku yang notabene masih muda ini..

      ya Allah.. semoga aku tak gampang menyerah dalam menghadapi apapun.. amien..

      • Budiono · October 9, 2012

        oh gak tau kalo yg dimaksud dengan bapak tua ini sudha lebih dari 70 tahun, soale pernah tanya penjual tahu goreng itu di sekitar ITS (pas ada wayang) usianya sudah 65 tahun sudah keriput tapi wajahnya terlihat masih semangat..

        aku aja sampe terperanjat begitu orangnya jawab sering PP Surabaya-Jombang buat jualan tahu goreng naik sepeda onthel dengan rombong bambu di kanan-kirinya penuh tahu!

    • angki · October 8, 2012

      Dion iki gak maca sampe mari koyok biasane, mirip anang lah, fast reader.

      • Budiono · October 9, 2012

        hwkwkww… sek eling ambek anang ta kik?😀

  3. okky · October 8, 2012

    Aduh.. Pas bagian bapak itu aku ngregel e, mbak..
    Etapi aku dapat moral story dari bapak itu. Bapak yg sudah sepuh itu aja mau dan kepingen bekerja, jadi dengan pekerjaan yg didepan mata ini harus aku syukuri & kerjakan sungguh2.😀
    Thank you ceritanya, mbak. :*

    • tu2t widhi · October 8, 2012

      jadi baca yg pertama ama kedua masih bisa ktawa2, yes? trus masuk bagian ketiganya moro2 mbrabak? T___T

      ayo wes pindah suroboyo ae.. jakarta rak enak toh?😄

  4. okky · October 8, 2012

    Hooh. Yg pertama sudah dengar dari Angki. Njuk yang kedua berasa pengen ngeplak Angki😀
    Aaaaaaaaaakkk pengeeeennnn… Sek sek.. Nunggu hasil apply2 dulu.. Kecuali ahsudalah😀

  5. Budiono · October 9, 2012

    dan melihat semangat bapak2 sepuh seperti ini, juga kakek2 nenek2 sepuh yang sudah bungkuk di desa saya di ponorogo sana yang masih rajin ke sawah, saya jadi MUAK dengan pengemis jalanan di surabaya yang kebanyakan masih sangat muda! apalagi kalo misal ndak dikasih trus marah-marah..

    • tu2t widhi · October 9, 2012

      hajar ae wes nek koyok ngunu😄

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s