didikan keras

kemarin ada yang posting status FB kek ginih…

Interview hari ini :
Banyak sekali yang datang untuk di interview hari ini, dari sekian banyak perempuan yg hadir, ada 1 perempuan yg lain dr yg lain, dari wajah kelihatan kalo dia bukan orang Indonesia, entah dia drmn yg jelas wajah oriental melekat sekali dg kulit putihnya.
Sekilas mungkin jadi SPG, mengingat banyaknya yg melamar jd SPG sedangkan saya sendiri cuma laki2 sendiri yg ingin menjadi staff IT, kusapa cewek itu, aq ajak ngobrol cewek itu dan alangkah kagetnya aq.
Aq : “Jadi SPG juga cece ??”
Cewe : “Enggak mas, jadi Cleaning Service ”
Aq : ( Ha ?? Apa ??), ” Kok jadi itu cece, knp gk SPG, kan cantik putih ”
Cewe : “Aq msh kelas 11 mas, makanya jadi Cleaning Service, klo SPG min lulus SMA”
Aq : “Lho tinggal dmn, ortu gmn ce ? ”
Cewe : “Di Perum Galaxy Mall, papa kerja di Trilium dpn Delta ”
Aq : (dafuq ??) ” Kok kerja jd Cleaning Service ?”
Cewe : “Iya, klo gk gini aq gk skolah mas, ortu gk mau biayain krn aq ud 17 taun, hrs mandiri, jadi ortu saya nyuruh saya kerja buat skolah sendiri, dan nanti kuliah dsuruh kost tp di sekitar sby aja, suruh bayar sendiri, kerja buat kuliah jg, klo gk gt aq gk di anggep anak papa sm mama ”
Aq : (Didikan macam apa itu ??)

terlepas dari tatanan bahasa dll yang pengen ecchan koreksi, such as: bukan orang indonesia -> maksudnya non jawa gitcyu? tapi dari sekian banyak status bersliweran.. akhirnya chan mau komen distatus ini:

itu baru didikan bener.. yang kaya kan ortunya. biar dia tau ortunya susah payah banting tulang kerja buat dia (juga). biar lebih menghargai orang lain, dan uang.. -tu2t widhi-

kenapa ecchan bicara seperti itu? bukannya tidak berdasar.. tapi melihat adik2 sekarang yang pengen segalanya dengan instan, ecchan gerah bener. Ecchan salut ama orang tua yang walaupun secama materi berlimpah, ia mau mendidik anaknya supaya mandiri, walaupun caranya tidak berperikeanakan..

dalam kasus diatas, orang tua si cece dengan tegas memberlakukan aturan: kamu sudah dewasa. jadi kamu harus bisa menghidupi dirimu, termasuk cari uang untuk kehidupanmu sendiri.

ecchan curiga kalau si ortu itu berangkat dari keluarga yang awalnya tak punya, lalu menjadi punya karena kerja keras. tak ingin anaknya terlena akan materi yang dimiliki, maka dari itu mereka mendidiknya seperti ini. karena yang namanya uang itu bisa habis dalam sekejap jika dibelanjakan semau udelnya. tapi uang itu juga bisa dicari, asalkan dengan berusaha.

kebanyakan anak2 sekarang ya maunya yang mudah. ya gak hanya mereka mah, ecchan juga mau segalanya yang mudah. mudah dapet duit, kerjaan nyantai, yang penting mudah lah. saking mudahnya, mereka tidak mau berusaha. “ah, kan ada mama papa yang kerja. mereka kerja kan buat gue juga.”

pas temenku pasang status ini, ecchan salut berat ama si ortu. kelihatannya jahat, karena membiarkan anaknya seperti itu. tapi keputusan mereka pasti ada maksud yang besar dibaliknya. siapa yang tahu kalau nasib si cece nantinya bakalan enak, karena dari awal dia sudah dididik agar mandiri? ecchan? kalian? hanya Allah SWT yang tahu lah..

dan ecchan percaya akan hal ini: jika hidupmu ditempa dengan berbagai cobaan yang berat, seakan-akan hidup memusuhimu, percayalah nantinya hidup akan lebih mudah untukmu jika kamu lulus dari tempaan tersebut. trus kalo belum lulus gimana dong? yo iku urusanmu dhewe, ojok takok aku.. lha aku yo gurung lulus kok😄 *diseplak* (terjemahan: ya itu urusanmu sendiri, jangan tanya aku. lha aku juga belum lulus kok)

9 comments

  1. emyou · October 11, 2012

    akyu jadi malyu.. Sudah dewasa, sudah kerja tapi masih juga sering memanfaatkan kemudahan fasilitas dari orang tua huhuhuhuhu…..

    *umpetin kepala di gundukan pasir pantai kuta*

    • tu2t widhi · October 11, 2012

      Yaaa… kalo ditawarin mah gpp kali yak? *dijewer pembaca lain gr2 gk konsisten*

  2. angki · October 11, 2012

    Waiki *speechless*

    • tu2t widhi · October 12, 2012

      Opo?? Nopo??
      Ono ngopo? -nada wayang*

  3. Mambay · October 11, 2012

    mantap gan, itu didikan yg benar tuh. Yg kaya kan ortunya bukan anaknya. Kalo si anak mau surfive dalam hidup, ya harus dididik mandiri. :2thumbup

    • tu2t widhi · October 12, 2012

      Yupup! Bener banget.. emang kedengerannya ekstrim siyh. Lom tentu kita bisa ngelakuinnya kalo kita da di posisi si cece.. tapi salut ama cece juga yang lapang dada menerima didikan ini..

      • Mambay · October 12, 2012

        betul…betul…betul…

  4. aRuL · October 11, 2012

    Menurut saya, ada waktu di mana ortu mengarah, mendidik, dan melepaskan anaknya. Tapi dari cerita di atas kok terasa masih terlalu cepat melepaskan anaknya untuk berusaha sendiri.
    Kegiatan mandiri yg perlu dilakukan saat sekolah demikian misalnya dengan pergi sekolah sendiri, nyuci baju sendiri, bersihkan rumah, bantu ortu dll.
    Setelah selesai sekolah SMAnya sepantasnya ortu bisa mengarahkan mencari duit sendiri.
    Just opinion🙂

    yaik, blogwalking **setelah sekian lamah*

    • tu2t widhi · October 12, 2012

      Yay for blogwalking!! :p

      Yah emang siyh.. kalo aq jadi dia bakalan syok abis2an.. etapi kalo diliat dari omongannya siyh, keknya si cece udah dibilangin dari jauh2 hari sepertinya.. makanya dia mau seperti itu.. gak mungkin ndadak..

      Btw rul kamu skg dimana siyh???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s