Kuliah shubuh

Pagi ini… mungkin lebih tepatnya dini hari ya.. sekitar jam 2 gitu, ecchan dapat pelajaran yg berharga.. sekaligus peringatan ya buat ecchan.. soalnya rasanya itu jleb banget, mengingat usahaku selama ini ternyata tidak maksimal..

Pagi tadi, berhubung kemaren ecchan gak makan nasi seharian, akhirnya KM ngajak cari makan jam 2 pagi.. padahal dah males makan sih. Tapi daripada nerusin bubu yg berakhir sakit maag di pagi hari, jadi ecchan harus memelekkan mata buat hunting nasi. Setelah ketemu, balik lagi ke warung dan makan..

Tiba-tiba datang seorang lelaki. Kalau dilihat dari wajahnya sih masih umur 20an ya.. belum sampai 25 th gt lah.. masih terlihat anak2.. mungkin masih umur 20.. di usianya yang belia muda itu, ternyata dia punya usaha yang alhamdulillah cukup. Nah, ternyata kemarin dia bagi2 nasi ke kaum dhuafa..

KM : “Ada acara apaan nih ampe bagi2 nasi? Ada hajat apa? Nazar kah?”
Co: “ya.. emang udah diniatin kang..”
KM: “oh..”
Co: “iya.. aq nazar, kalo daganganku habis semua, aq mau bagi2 nasi”
KM: “habis brapa emang?”
Co: “ya bersih.. total 32lusin lah.. alhamdulillah”
KM: “ya wes alhamdulillah kalo gt.. trus gimana kabarnya si B? Dia masih di tempatmu? Kerja apa sekarang?”
Co: “gak tau lah.. kerja apaan.. tapi kapanan dia sempet bantu2 aq sih.. ya aq kasih uang juga buat upah.. sekitar 350an lah”
KM: “trus.. sampai kapan dia mandiri? Nggak njagain kamu lagi? Masa mulai makan, tidur, mandi, seneng2, semua minta kamu..?”
Co: “ya iya sih, kang.. tapi mandirinya orang itu kan dari dirinya sendiri toh”
KM: “bukan. Mandirinya seseorang itu karena didikan, bukan tiba2 mak mbedunduk keluar lalu mandiri
Co: “maksudnya??”
KM: “kalau kamu tidak bikin situasi yang membuatnya mau tak mau ia harus mandiri, dia tak akan mandiri. Sekarang fasilitasmu apa aja di kost?”
Co: “ya.. TV, PS.. apapun lah..”
KM: “trus kalo makan, minta kamu? Beli baju? Sepatu? Kamu gak sadar ta kalo kamu dimanfaatin?”
Co: “benernya iya sih. Tapi temen lho mas. Aq kudu gimana?”
KM: “emang temen tapi kalo spt itu kan sama aj kamu dimanfaatin..”

Lelaki itu terdiam.. ia sepertinya kehilangan kata-kata..

KM: “sekarang gini.. kamu sampai kapan kerja keras? Kamu kudu kerja pintar.. pake otak, jangan tenaga.. ngerti maksudnya kerja pake otak, bukan tenaga?”
Co: “err.. ndak kang…”
KM: “kerja pakai tenaga itu, begitu kamu capek, kamu bisa memulihkan kondisimu kembali dengan istirahat. Tapi kalau kerja pakai otak, walaupun kamu istirahat, capeknya tidak akan hilang begitu saja. Gimana mau ilang! Lha wong mikir terus. -Gimana ya daganganku. Kok gak laku ya.. ini stoknya numpuk.. aq kudu nawarin kemana lagi ini..- bener gak?”
Co: “iyo kang.. bener2.. aq ampe gak nyenyak tidurku..”
KM: “ya jelas! Gimana kamu mau nyenyak? Lha wong kepikiran.. itu yang bisa bikin badan jadi kurus.. jadi habis.. karena mikir! Lha trus kamu mikir bayar kost, makanmu, ngebahagiain orang tua.. plus nyenengin temen2mu. Apa mereka juga mikir yg kamu pikirkan?”
Co: “err.. sepertinya sih nggak ya, kang..”
KM: “ya jelas gak mikir lah! Kalo mikir kan gak bakalan ngerepotin kamu..”
Co: “iya juga ya kang..”
KM: “skg mereka belum nikah aja dah begitu. Gimana kalo sudah nikah? Kalo sudah punya anak? Tetep minta ke kamu?”
Co: “lho kang! Aq dah punya anak lho!”
KM: “lho, iyo tah?? Dimana lho istrimu?”
Co: “aku dicerai kang.. ya memang namanya dulu ya.. buat kesalahan.. tapi aq tanggung jawab! Sehabis melahirkan, besoknya aq langsung dicerai. Sumpah sakit hatiku. Makanya aq males cari cewek.. pengen ngebahagiain orang tuaku.. ya nasib lah kang jadi orang nggak punya. Mereka liat saya orang miskin. Hidup aja ngekost. Dibandingin dari mereka, aq tak ada apa2nya. Okelah kalau mereka tak mau aq, gpp. Tapi setidaknya, kasihlah aq kesempatan bertemu dengan anakku. Aq hanya bertemu dengan anakku 4jam saja.. setelah melahirkan.. itu saja.. setelah itu, aq selalu dipersulit ketika ingin bertemu..”
KM: “nah! Dgn backgroundmu yg seperti itu, masa kamu tak ingin merubah nasib jadi lebih baik?”
Co: “ya pengen lah, kang! Orang gila kali yang nggak pengen..”
KM: “makanya.. langkah pertama simpel. Tinggalkan emen2mu yg parasit itu. Pindah kost, jangan bersentuhan lagi dengan mereka. Liaten ntar. Barang 2-3 bulan, kamu sudah bisa beli motor ninja, bahkan bisa kontrak rumah..”
————

Aq yg mendengarkan saja, bukan yg curhat lho ya, merasa tertohok dengan beberapa ucapan KM..

Pertama mengenai kerja keras dengan kerja pintar. Sepertinya aq memang akhir2 ini terlena akan hidup. Gimana nggak? Segala terpenuhi. Ujung2nya jadi males. Aq kangen dengan situasi beberapa tahun yang lalu dimana ecchan banting tulang cari uang dari pagi hingga malam, sampe mikir dagangan dsb. Sekarang? “Kalo capek ayo tidur yuk!”😄 jadi sepertinya, aq kudu mengecilkan anggaran “hura2” per bulan dan dimasukkan ke tabungan degh. Lagian, ampe kapan juga aq ngekos? Mau dong kontrak rumah :p lebih bagus lagi kalo beli rumah sendiri.. Amien!

Tapi ecchan sadar bener kalo emang mau seperti itu, harus usaha sendiri.. bukan kerja ama orang. Sejak kapan kerja ama orang bikin kaya? Bikin stress mah adanya. Kerja sendiri emang bibitnya stress.. tapi di awal doang.. dimana kita kudu kerja keras supaya jalannya nanti enak. Istilahnya sih babat alas. Daripada kerja ikut orang? Stress menahun dah :p

Hal ini juga menyadarkanku kalau ecchan harus bersyukur akan kehidupan yang kujalani. Walaupun alergi menyertai, tapi masih lebih baik ketimbang masnya tadi.

Ecchan berdoa, semoga masnya itu bisa lepas dari jerat2 parasit itu. Kemudian ia sukses dan bisa membahagiakan orang tuanya. Dan satu lagi, dapat menemukan seorang pendamping yang dapat menghormatinya..

Dan semoga diriku terlepas dari jeratan sifat malas yang semakin lama semakin menyebar ke darah dagingku
. Amien..

4 comments

  1. ndutyke · December 3, 2012

    Reblogged this on -ndutyke- and commented:
    Oooh itu toh bedanya KERJA PAKE TENAGA dan KERJA PAKE OTAK…. makasih Kuliah Subuh-nya ya Chan… sek sek aku absen nang ndi iki? UTS-e tanggal piro ngkok? Hehehehe…

    • tu2t widhi · December 3, 2012

      Intinya kerja yg pintar lah.. jangan seperti kebanyakan pegawai yg cuma tau kerjanya itu ya itu doang.. kerja keras kan identik ama mengeluarkan tenaga ekstra.. macam kuli bangunan gt.. tp kerja yg pintar, kita kerja pake otak :3

      Absennya di komen aja.. uasnya ntar kalo mood xD

      • ndutyke · December 3, 2012

        baek bu dosen… *salim*

  2. Ely Meyer · December 3, 2012

    setuju bgt kerja sendiri itu asyik, bebas merdeka soalnya, *pengalama pribadi*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s