(Lagi-Lagi) Tentang Nyetir

jadi inget dua hari yang lalu (senin, 19 Januari 2015), Surabaya hujan deras. sebagai pengguna R2, chan bener-bener berhati-hati ketika nyetir. selain itu, pernah kecelakaan waktu hujan jadi sering kebayang kejadian tersebut. berhubung hujannya deras banget dan disertai kilat (bahasa inggrisnya Thunderstorm), maka kecepatan motor sekitar 20-30kmh aja alias cuman main di gigi 1 dan 2. pas di jalan tegalsari, genangan air hampir setengah ban motor, jadi harus hati-hati banget biar motor gak mati dijalan. andalanku? lampu dim dan klakson supaya pengendara dari arah berlawanan mengetahui keberadaan chan.. tapi apa yang terjadi? yang mobil bisa lah ya ngurangin kecepatan.. yang R2 itu melintas dengan banternya hingga genangan air muncrat sampai kepala.. bagooosss!!!

paling parah ketika di perempatan kedungsari mau ke arah kampung malang. sekarang di perempatan itu ada traffic lightnya.. behubung ijo, chan maju dong. eh dari arah kiri ada mobil melaju dengan indahnya gak pake ngeliat itu TL lagi merah! akhirnya chan berhenti tepat di depan mobil tersebut dan menggebrak kap mobilnya. sambil bilang “HEH! matamu deloken iku lampune jek abang, c*k!” (silahkan cari tau sendiri artinya XD) dimana hujannya juga dueresh dan kemungkinan si pengendara mobil kagak denger juga gw ngomong paan… jangan pernah ditiru ya, guys. tapi asli.. ecchan muangkel berat.

apapun keadaannya… mari kita terapkan safety driving di diri kita sendiri.

danikurniawan

Kejadian menyedihkan kemaren bikin gw shock. Karena kelakuaan gak bertanggung jawab pemuda umur 23 tahun 4 orang meninggal. Detail kejadiannya bisa lah ya di google dan banyak muncul di situs berita online. Turut berduka cita buat para korban..

Jadi kepikiran soal nyetir-nyetiran ini dan keinget artikelnya Mba Meta soal Defensive Driving. Baca deh postingannya, apalagi yang suka emosi waktu nyetir, pegang-pegang hape dan lain sebagainya. Rasanya susah bener ya emang jadi orang nyetir yang bertanggung jawab di jalanan Jakarta.

Sering banget gw dah kasih sen kalo mau ambil posisi eh gak dikasih, yaudahlah. Sok atuh jalan dulu. Malah seringnya gw kasih sen eh malah diserobot lagi dan yang nyerobot belok ambil jalur seberang gw, bukan ambil jalur yang gw minta dikasih. Gw diklakson tantinton di lampu merah yang bahkan angka masih di angka 5. Trus gwnya juga masih suka kegatelan cek ada notif gak dihape pas macet. Kalo pas jalan dikit…

View original post 152 more words

3 comments

  1. dani · January 22, 2015

    Bener banget Chan, paling gak kita hati-hati dulu. Traffic light gak menjamin orang hati-hati jugak ya. Hiks. Kebayang itu situasinya. Kalo aku juga sama pasti tak gebrak.

  2. nyonyasepatu · January 22, 2015

    Grhhhh nyebelin banget ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s