kangen papa

Benernya mau nulis beginian itu, perasaanku jadi campur aduk. Emang mau nulis tentang apaan sih? Tepat hari ini seumpama papa masih ada, ia sudah memasuki usia 66 tahun. Nah! Itu lho, seumpama papa masih ada. Rasanya kok ecchan itu “menyesali” kepergian papa.

Entah ya. Setiap tanggal 13 April, ecchan selalu teringat akan almarhum. Tentang senyumnya, kasih sayangnya, usilnya, hingga kerasnya didikan papa terhadapku. Inget banget dulu ecchan sering banget melanggar aturan-aturannya, terutama pulang maksimal jam 10 malam. Gara2-gara sering dilanggar, akhirnya dilonggarkan menjadi maksimal jam 12 malam😄 haha dasar anak mbethik (baca: bandel).

foto tahun '90an

foto tahun ’90an

Dibandingkan masku, ecchan emang anak cewek yang berbeda dengan kebanyakan anak cewek yang dikenal oleh orangtuaku. Dimana anak2 cewek lainnya itu manis banget, nurut ama orang tuanya. Lha diriku? Jangan ditanya. Kalo kata temen-temenku sih Tutut aka Ecchan itu aslinya cowok tapi kemasannya cewek. Sial banget kan? Ahahahaha -__-;  padahal papa itu orang yang memegang adat Jawa dengan teguh. Kebayang kan kalo anak ceweknya bedigasan?

Setelah papa sakit dan dipanggil oleh Allah SWT 3 tahun yang lalu, ecchan jadi ngerasa bahwa didikan kerasnya itu ya demi ini: demi menjalani hidupku tanpa orang tua terutama papa.

“kamu itu jangan males-males toh. Ke dapur sana masak. Anak cewek kok males masak. Sana! Papa pengen makan masakanmu”
“anter mamamu ke pasar sana. Cewek kok gak suka masuk pasar. Ya emang becek trus mau apa? Ke supermarket? Emang yakin setelah mama papa gak ada hidupmu tetap enak?”
“kalau kamu sebel kenapa shampoo, odol, sabun cepet habis, beli sendiri taruh di tempat khusus seperti anak kos. Kalau sudah disendirikan begitu masih saja habis, berarti ada maling shampoo dirumah. Beres kan?”
“kamu mau kuliah? Apa jaminan buat papa kalau kamu pasti lulus? Papa nggak mau keluar biaya kalau akhirnya seperti masmu” ≪ dan akhirnya chan berhasil menyelesaikan studi S1 dalam kurun waktu 3 tahun saja *biggrin*
“jadi perempuan itu harus punya harga diri. Papa tahu kamu orangnya punya inisiatif duluan. Tapi kalo perkara pasangan, kamu nggak boleh maju duluan. Kalau memang laki-laki itu bener-bener sama kamu, dia pasti akan maju dan ngomong duluan, bukan kamu. Apapun yang terjadi, jika urusannya dengan pasangan, ingat harga dirimu. Kalau kamu maju duluan, kamu murah. Dan papa yakin anak papa ini tidak murahan.”

Dari sekian banyak larangan dan aturan yang papa berikan padaku, Ecchan bersyukur kalau papa tidak pernah memaksakan kehendak dalam hal berpakaian (dimana anak ceweknya ini super tomboy dan risih pake baju yang cantik-cantik) ataupun pertemanan. Papa memberikan kepercayaan padaku dengan harapan bahwa diriku tidak akan mengecewakannya.

Owalah pa, Tutut kangen papa.
Semoga Allah SWT melindungi dan menjaga papa disana. Yang bisa Tutut lakukan hanya mendoakan papa dari dunia yang fana ini.

~tu2t, 13042015~

9 comments

  1. Nadia Khaerunnisa · April 13, 2015

    Insya Alloh bapak udah tenang di tempat terbaik-Nya. Jangan lupa doa dan ngajinya tiap hari buat bapak ya Mbak..dan tetep semangat!🙂 *peluuuk*

    • tu2t widhi · April 13, 2015

      iya mbak. hanya doa dan lantunan ayat2 Al Qur’an yang bisa kukirimkan kepada papa. makasih ya, mbak😀

  2. Gara · April 13, 2015

    Tetep semangat ya Mbak… ajarannya bapak jos banget deh Mbak, beliau pasti bangga melihat Mbak mengingat semua nasihatnya dan sekarang berhasil dengan membanggakan :)).

  3. Ryan · April 13, 2015

    Ah Ayah….
    Selalu nyebelin kalau diingatkan apa2 ya. Tapi skrg ngangenin semua itu larangannya.
    My father died 10 years ago on April 9th and still missing him so much.
    Saya ikut doa untuk ayahmu. Dia pasti bangga lihat dirimu sekarang.

    • tu2t widhi · April 14, 2015

      iya.. nyebelin.. tapi kalo udah begini, ngangenin. berharap dilarang2 lagi.. dimarah2in lagi.. walo ujung2nya pasti sebel.. hahaha!

      semoga beliau bangga denganku, sekarang *mulai mewek*

  4. Budiono · April 14, 2015

    semoga papamu mendapat tempat terbaik bersama orang2 pilihan-Nya

  5. katamiqhnur.com · April 16, 2015

    sabar yaa…
    mampir balik yaa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s