jaman serba susah! jangan gak punya akhlak demi tenar

Jadi kapan hari gue sempet buka twitter, (setelah nggak buka twitter untuk beberapa waktu, karena sungguh alur informasinya twitter itu nggak baik untuk seseorang yang pikirannya udah ambur kaut dan like a hurricane seperti gue) lalu menemukan isi timeline yang memaki-maki dengan kencangnya. Gue gimana? Cuek. Dalam artian: ooh.. ada kasus baru selain heboh fakboi berkacamata ya? oke deh. skip!

Lalu iseng buka FB, dan isinya senada juga sodara-sodara! memaki-maki salah satu yucuber tak punya akhlaq. Akhirnya kepolah diriku. Apaan sih ini kok heboh banget ampe jagad per-medsos-an jadi gempar memaki seseorang, padahal ini bulan puasa. Dan ditemukanlah kasus seseorang yang membagikan sampah berkedok sumbangan sembako kepada transpuan dan juga beberapa masyakarat tak mampu lainnya. Dikarenakan ini di yutub, gue sengaja nggak mau klik video dia dan memutuskan untuk klik orang-orang yang membahas tentang perilaku tuh orang. Karena apa? Begitu kita klik dan view video dia, dia dapet duit dong. So pasti gue ogah banget kan ngabisin kuota gue buat orang-orang tak guna seperti itu, ya toh?

Jelas gue gak abis pikir, ini orang otaknya dimana. Empatinya dimana. Nggak usah dalem-dalem sampai ke empati dan hati nurani, soalnya empati dan hati nurani itu tingkatannya lebih dalam, jadi tahapan pertamanya dulu: simpati. Simpati orang ini aja gak ada. Tega amat sih ampe ngasih sampah ke masyarakat yang gak mampu.

Ya tapi itu kan transpuan gitu. Waria.

So? Mau dia itu waria kek, gay kek, lesbi kek, apapun itu bendera LGBTnya, pada dasarnya dia adalah manusia. Okelah kalau mereka menyimpang dan dari sisi agama manapun perilaku mereka nggak bener. But basically, they are human, mereka juga manusia. Dan diajaran agama manapun, kita nggak boleh bertindak yang menyakiti hati orang lain. Jangankan ama orang lain, orang ama makhluk Tuhan lainnya aja kita nggak boleh dzolim/jahat. Kalaupun ia menyimpang, itu urusan dia ama Tuhan, bukan urusan kita. Kalaupun mengingatkan, ingatkanlah dengan bahasa dan tindakan yang baik, penuh cinta kasih.

Di bulan dimana muslim dianjurkan untuk berbuat kebaikan (kalau bisa jangan bulan Ramadhan aja ya, Gaes) plus kondisi pandemi seperti ini, banyak banget saudara-saudara kita yang kehilangan pekerjaannya (gue juga salah satunya sih, padahal kerjaan freelance itu satu-satunya harapan gue di masa pandemi ini, soalnya cari kerjaan juga susah gaes! tapi ya apa mau dikata. posisi freelance kan posisi paling gampang untuk dilepas).

Bantuan sekecil apapun itu bentuknya, walaupun hanya beras sekilo ama telur 250 gr atau sebungkus nasi dan air putih aja, itu rasanya Ya Allah, nangis asli lu nangis.

Kok tau rasanya nangis?

Ya karena gue pernah dapet, men! Pas awal-awal sekolah diliburkan, kan kerjaan les gue terhenti juga. Padahal itu income terbesar. Otomatis income menurun drastis hingga 60%, hanya 40% aja tersisa. Sementara sembako harganya fluktuatif naik turun. Belom lagi perkara beli disinfektan yang harganya meroket dan ilang stok dimana-mana. Itu belum perkara BPJS yang tagihannya belum turun-turun juga. Habis honor gue dalam sekejap.

Gimana caranya survive.. gimana caranya survive.. gitu aja isi otak gue. Eh sudah mandeg si les-lesan, kena cancel hampir semua orderan masak. Mamah gue itu yang kena dampaknya banget, nggak ada orderan masak sama sekali. Sedih gue liat mamah gegara ngomong “nasib kita besok gimana ya? Kalau seperti ini terus, apa bisa? Mana kita ini hidup juga bergantung dari jualan”.

Hati anak mana sih yang nggak sakit denger mamahnya ngeluh, apalagi ngeluhin hidup. Cuman gue gak mungkin dong ikut nambahin keresahan beliau.

“Ya kita masih ada beras masih ada telur, masih bisa beli tahu tempe. Artinya kita masih mampu, mah. Masih banyak yang diluar sana yang nggak bisa beli sembako. Jangankan sembako. Beli nasi sebungkus ama segelas air minum aja mikir. Gak seharusnya kita ngeluh seperti ini. Seharusnya kita bersyukur, dan percaya bahwa pertolongan Allah itu nyata, selama kita tetap berdoa dan berusaha”.

Wise banget kan? Padahal gue sendiri juga bingung besok gimana, bayar tagihan-tagihan gimana. Mana mau tahun ajaran baru lagi, waktunya bayar pajak kendaraan lagi. Hah pusing!

Auk lah mo gimana. pokoknya gue gak boleh nyerah! itu yang ada di pikiran gue. Dan untuk mengalihkan pikiran gue yang seperti itu, lebih baik gue menyibukkan diri. Untung aja kan ada garapan bareng ama CACV. Selain mengalihkan pikiran gue, ternyata pertolongan Allah juga datang dari situ. Ada yang pesan masker untuk dia sendiri, ada yang pesan trus minta gue bagikan ke orang-orang, ada yang ngasih bahan buat masker pas bahan-bahan gue mau abis. Sungguh, Tuhan itu maha baik dan mengerti hingga pertolonganNya datang dalam berbagai bentuk.

Dan ditengah kegalauan tersebut, tiba-tiba aja mamah dapet paket sembako dari tetangga yang secara finansial mampu. Nah kan, Allah menjawab keresahan dan kerisauan mamah tentang gimana kita akan makan untuk kedepannya, jika penghasilan aja kita gak ada.

Disaat kita nggak ada pemasukan sama sekali dan persediaan sembako menipis, tiba-tiba aja dapat kiriman. Nangis gak sih lu? Yang dikasih mama, yang terenyuh ya gue (tapi gue gak boleh nangis tetep). Mamah? Mamah telpon ke temennya sampe terisak-isak bilang makasih.

You know what…

Bantuan dalam bentuk apapun, sekecil apapun jumlahnya, itu berarti banget bagi mereka yang membutuhkan. Apalagi di situasi seperti ini. Gitu ya, kok masih ada manusia seperti dia, ya Allah. Gue gak ikut-ikut nyumpahin dah. Udah disumpahin ama warga +62, se-Indonesia Raya. Udah cukup lah sumpah serapahnya.

Kalo kamu ngebantu orang, apapun itu bentuknya di kala krisis seperti ini, kamu nggak bakalan rugi kok.. Balasannya itu ada aja. entah bentuk sembako lah, bentuk uang lah, kesehatan lah,  yang jelas rejeki lu ada aja.. Kokbisa? Ya iyalah! Lu didoain ama yang mereka yang lu kasih bantuan itu. Doa mereka itu tulus lho. Yang penting elu juga gak ngitung juga perkara untung ruginya. Kalo lu hitung-hitung, sama aja lu seperti hitung-hitungan ama Tuhan. Kapan dapat balasannya? Auk!

Nih gue ceritain ya.. ya kan jadi panjang cerita gue.. Masuk bulan puasa ini, gue dikabarin ama temen gue. Posisi dia nggak satu kota ama gue.

Temen (T): “Eh gue bikinin nasi dong untuk 10 bungkus harga sekian. Trus itu nasi lu bagi-bagiin deh ke siapapun yang menurut lu pantes dapet itu nasi. bisa gak lu?”
Gue (G): “bisalah kenapa nggak.”
(T): “gak rugi lu?”
(G): “ah itung aja gue juga ikutan nyumbang. jadi kita patungan gitu buat si nasi ama minumnya. lu nasinya, gue modal minum ama bensinnya.”
(T): “pake minum? emang mau apaan minumnya?”
(G): “es teh dooong! kan enak seger gitu. kalo emang niat kita ngasih ke mereka yang.. yaa begitulah ya.. macam tukang becak, pemulung, pasukan kuning, tukang angkut sampah dan masih banyak lagi lah ya, kenapa nggak sekalian aja kita enakin? iya kalau mereka bisa beli minum, kalo nggak bisa?”
(T): “Iya bener. at least kita bisa bantu mereka untuk menyimpan pendapatan mereka karena kita dah kasih makan ama minum ya”
(G): “Ho-oh”
(T): “oke deh. per 3 hari ya. budget gue cuman sekian.”
(G): “iya gak papa. ntar gue coba bilang ke mamah buat bilang ke temen-temennya, sapa tau ada yang mau ngikut. gue juga ntar ngikut 1 pake tiap ngirim.”

Akhirnya gue akalin, sekali keluar bakalan ngebagiin 5 bungkus. Mamah awalnya mikir, buat apa gue ngoyo bin ngotot bikin nasi bungkus cuman segitu doang. Tapi gue tetep lah ngotot bikin. Toh temen gue yang ngemodalin kan? Ini amanah. Gue cuman perantara aja.

Hari pertama gue bikin 5 bungkus. Kebetulan ketemu orang-orang yang duh, kalo kamu tau dan liat mereka langsung, gak kuat lu. Soalnya di mata gue mereka membutuhkan. Ciri-cirinya gimana? Ya gue orangnya kan main insting dan intuisi sih XD jadi sebelum jalan buat bagiin, gue doa dulu dan minta untuk dipertemukan ama orang-orang yang membutuhkan. Kalau hati gue sreg, gue bakalan kasih. Kalau nggak sreg, gak bakalan kasih. Random banget kan?

Di hari pertama itu, gue ngerasa, duh! kenapa gue tadi gak lebihin bikin dan ngasih juga dari gue sendiri sih! kan bisa sekalian fidyah! nyesel yes. Ya sudah kalau gitu besok bikinnya dilebihin buat gue. Eh diluar dugaan si mamah juga ikutan. Akhirnya di pengiriman berikutnya jadi 7 bungkus. Gue juga bilang ke mamah untuk nawarin ke beberapa temannya. Siapa tahu mau ikutan. dan ada beberapa orang menyambut gayungnya dong! Alhamdulillah kan. Jadi mulai pengiriman ketiga dan hingga kini, sudah bisa kirim sampai 12 bungkus.

T: “lama-lama lu bawa kerdus deh asli..”
G: “gak deh. cukup segini aja. Asli beneran capek gue nyariin orang itu. Yakali asal ngasih kan bisa. Tapi gue mah orangnya gak bisa gitu. Kudu beneran nyari dan gue liat sendiri kalo mereka butuh. Lagian gue juga gak mau mereka dapet dari orang lain, eh dapet juga kan dari gue. dobel dong.”
T: ” Gak apa lah. sapa tahu buat keluarganya”

well.. iya juga sih. masa iya dapet 2-3 bungkus trus dia makan semua sendiri. Murko tenan (baca: rakus banget). Tapi sungguhan lho.. Semenjak temen gue  nyuruh gue bagi-bagi itu, rejeki datang aja entah dari mana. Dia juga bilang kalau orderan dia juga lancar. Alhamdulillah juga dari keluarga gue juga ada lagi yang berbaik hati ngasih sembako.

Mamah: “apa gara-gara kita bagi-bagi ya?”
Gue: “gosah dipikir mah. ngasih ya ngasih aja. kalo mamah ngasih supaya ntar dapet sembako lagi, gak dapet lho. udah melenceng itu niatnya.”
Mamah: “eh iya iya bener”

Gini ini gue ngerasa, semakin banyaknya cinta yang diberikan Tuhan kepada kita melalui alam semesta ini berupa bantuan-bantuan tersebut, gue nggak bisa untuk kikir. Gue ngerasa bahwa gue juga punya tanggung jawab untuk membagikan sebagian rejeki gue untuk mereka yang membutuhkan.

Karena lu gak bakalan tahu, hidupnya dia seperti apa, susahnya mereka seperti apa, karena mereka nggak mau ngomong. Mereka malu, malu untuk meminta. Mereka tetap berusaha walaupun entah bagaimana hasilnya. Mereka yang butuh itu biasanya gak nunjukin.

Mungkin, kenapa gue tahu siapa aja yang membutuhkan, karena gue juga sempet berada di posisi mereka. Those days like nightmares to me. Dan sekarang gue sudah dalam kondisi lebih baik, apa salahnya ya gue berbagi.

Postingan ini jelas tak ada foto, Karena mana sempet gue motoin mereka yang dapet bungkusan tersebut. Gue mbagiin sendiri euy! palingan foto nasi bungkusnya aja yang ada. Ya itu ntar gue bagikan di instagram aja deh.

Kalo butuh nasi bungkus area Surabaya, bisa lah ya japri gue di Instagram. Budget wise mulai 15ribu ya. *teteup dong promosi*

Trus gimana kerjaan lu?

Alhamdulillah mulai akhir April kemarin anak2 lesku minta les online. Jadi alhamdulillah ada tambahan. Tapi ini ampe pertengahan Mei aja. Kedepannya seperti apa dan bagaimana? Wallahualam. Pokoknya bismillah, karena Allah tidak akan menelantarkan umatnya.

Selamat menjalankan ibadah puasa buat teman-temanku semuanya. Selamat berjuang di masa pandemi dan krisis ini. Moga cepet berlalu. Jangan lupa dirumah aja dan jaga jarak ya, gaes! lu kalo emang gak perlu keluar, gosahlah keluar.

Semangat ya! Dan jangan lupa bersyukur.

Hai! Ecchan deshita!
May 8th, 2020

Featured

CACV, Cloth Mask and Indonesia

Benernya pengen update yang banyak.. tapi gue lagi dikejar garapan masker kain yang tiada henti. Sebagian besar adalah garapan bersama CACV, Crafters Against Corona Virus, dan sebagiannya lagi adalah garapan masker pesanan dari temen-temen.

Mungkin banyak yang bertanya, “kenapa gak jualan aja?”

Jujur… project CACV sendiri itu permintaannya mengalir deras. Gue masih belum bisa kasih update banyak tentang CACV ya. Bagi yang pengen tahu, bisa cek ke instagram gue, di @tu2twidhi.

yang jelas CACV merupakan crafters Indonesia yang tergerak untuk membuat APD berupa face shield dan masker sebagai support kepada nakes indonesia yang berjuang di garda depan demi kesehatan Indonesia. Ini adalah program charity yang bisa kita lakukan sebagai crafter.

WhatsApp Image 2020-04-03 at 7.22.37 AM

Berawal dari postingan tentang kondisi saudara-saudara kita di daerah Atambua Timor..

WhatsApp Image 2020-04-07 at 3.48.37 PM

that’s no Joke lho ya. sementara kita di kota besar berlomba-lomba nyetok masker, menjualnya kembali, kelimpungan nyari, ternyata saudara-saudara kita disana ampe bikin masker dari batok kelapa. and that’s no joke. kalau kalian sempat melihat ada meme dengan foto tersebut, please drop it off. soalnya itu kondisi beneran. Continue reading “CACV, Cloth Mask and Indonesia”

corona.. eh covid.. eh apaan tuh?

Jadi, sejak merebaknya si virus corona ini di Wuhan akhir Januari 2020 lalu, gue dah dapet wanti-wanti dari beberapa temen yang ada di luar Indonesia.

“jangan lupa sanitize! abis pegang uang jangan pegang muka. abis keluar cuci tangan pake sabun, baru cuci muka, cuci kaki. Lu tau kan cara cuci tangan yang bener? Masker lu jangan lupa!”

Sungguh, gegara temen gue seperti itu, ada terbesit kepanikan dalam diri. “waduh! separah ini ya si corona virus?” temen gue ampe ngasih list apa aja yang harus dibeli. alkohol, hand sanitizer, antiseptik, plus cara nyuci baju dengan antiseptik serta sterilisasi sayur dan buah.

Tenang.. gue nggak nimbun. gue beli seperlunya. Kenapa? ya kalo mborong yo ora onok duwite jeh! keperluan masih banyak bok~

Bukan tanpa sebab ia mengingatkan gue seperti itu. Temen gue merupakan salah satu staf medis, dimana semua staf medis dunia mendapatkan instruksi dalam hal penanganan si covid ini.

Semakin hari, update perkara si covid chan dapetin sampai akhirnya kita mendiskusikan hal ini. Yang menjadi highlight diskusi kita antara lain:

  1. Kenapa COVID-19 bisa seheboh ini? Tak lain dan tak bukan karena ia jenis virus baru dan ia sangat mudah menularkan dari satu orang ke orang lain. Kebetulan yang terinfeksi ribuan. Makanya booming luar biasa.
  2. Kenapa ia lama sampai ke Indonesia? Nah ini yang lumayan seru. Apakah karena orang-orang Indonesia suka minum wedang jahe dan jamu-jamuan? Apakah karena sistem imun orang Indonesia itu lebih kuat? Apakah karena Indonesia itu gudangnya penyakit-penyakit berat?

Kalau dipikir-pikir, di Indonesia itu ada: TBC, Demam Berdarah, Flu Babi, Flu Burung, Masuk angin-si penyakit legendaris di Indonesia (dimana ini sebenarnya adalah salah satu penyakit yang berkaitan dengan acid reflux alias maag) dan banyak lagi penyakit akibat bakteri dan virus yang menunggu kita lengah, lalu mereka akan menyerang.

Bisa jadi sistem imun orang Indonesia itu lebih kuat karena kita ini terbiasa terpapar flu. coba deh kalo kita udah kerasa badan gak enak, pasti langsung ngomong “kayaknya mau flu nih gue.” Lalu apa yang bakalan dilakukan?

Kalau gue nih ya, karena gue meminimalisir penggunaan obat-obatan (walau itu hanya obat flu), gue langsung rebus teh sereh jahe kasih madu, lalu setelah itu istirahat. Meminimalisir kontak dengan angin dan debu, karena gue gak kuat dingin. Dan sebisa mungkin yang namanya hidung ini tetap hangat (dengan pakai masker) dan tidak diunyek-unyek pake tangan. Apa ya diunyek-unyek itu? ya pegang-pegang idung itu lho.

Kalau sampai akhirnya flu, masker adalah hal yang sangat penting. Karena gue nggak mau menularkan si flu ke anak dan ibu gue, selain itu juga menjaga si hidung tetap hangat. Jadi flu gak makin parah gitchu.

Makanan yang dikonsumsi apa saja?

Perbanyak sayur dan buah-buahan. Jadi menu sayur ditambah dan konsumsi buah juga diperbanyak.

2

IMG_20191123_180220_163

Lalu gue juga stop ngopi dan perbanyak minum air putih. Teh sereh jahenya? Masih tetap dikonsumsi seperlunya, yang jelas sehari sekali.

akar rimpang

Kalau asupan makanan kita bagus dan kita cukup istirahat, sistem imun kita akan bekerja maksimal memerangi si flu ini. Hal yang sama juga berlaku untuk semua penyakit. Selama sistem imun kita kuat, Insya Allah penyakit bisa diperangi tubuh dengan baik.

Kalau mau boosting imun cepet, kalian bisa beli vitamin C. Tapi inget lho ya, jangan lupa asupan makanannya juga diperhatikan. Kita masih tetap butuh nutrisi makro (karbohidrat, protein, lemak) dan nutrisi mikro (vitamin dan mineral) supaya badan kita bisa berfungsi dengan baik. Dan jangan lupa olahraga.

Salah satu hal yang bisa gue ambil hikmahnya dari si covid-19 ini: gue bisa lebih ngerti tentang menjaga kebersihan. 

Coba deh perhatikan semua anjuran dari para dokter, hingga WHO. Semuanya merujuk kepada: Jagalah kebersihan & tingkatkan sistem imun. Bahkan sampai tim alodokter bikin TikTok tentang tata cara kalau bersin/batuk dan cara cuci tangan yang benar. Simple kan tindakan pencegahannya?

Sekarang, gak usahlah kita bilang “gara-gara cina nih suka makan sup kelelawar” atau yang lainnya. Yang terjadi yasudahlah, toh sudah terjadi. Sekarang tinggal kita pinter-pinternya menjaga kesehatan kita.

Emang kita disuruh untuk lebih bersih dan menerapkan pola hidup sehat kok. kalo nggak mulai dari sekarang, kapan lagi?

Hai, Ecchan deshita!
~March 5, 2020~

my blog and traffic

So put it simple, every time I checked my traffic, I always amaze and also confuse with it. Why? Because the top post of this blog is still about this post. I mean, seriously? I posted it about 4 years ago. Yet people still read about it. So, yay! XD

Screenshot_2019-11-13-16-21-47-195_com.android.chrome

screenshot_2019-11-13-16-21-26-206_com.android.chrome.png

Screenshot_2019-11-13-16-22-33-826_com.android.chrome

screenshot_2019-11-13-16-22-46-588_com.android.chrome.png

Should i make another coffee review? But sadly, now I rarely drink instant coffee nowadays. I prefer to make my own coffee from the bean, or if I buy it, i prefer latte/americano. Why? Maybe I’ll post about it later *giggles*

I’ve been blogging for more than 10 years. But I guess that I still can’t focus on certain topic, unlike some of my friends.

Why I posted this blog in English, not in Indonesian? Don’t ask because I just want to *laugh*

What should I post next, ya?

~November 15th, 2019~

tentang junk food…

Ada hutang ngejelasin tentang Junk Food nih. Gara-garanya waktu post di IG, chan sering singgung kalo sudah kebanyakan ngejunk, waktunya kembali clean eat. Gak sedikit DM yang tanya apa itu clean eating dan junk food.

Sebelum chan lanjut membahas hal ini, perlu ecchan tekankan kalo saya bukanlah praktisi kesehatan maupun ahli gizi. Kebetulan memang ecchan memiliki kondisi kesehatan yang membuatku harus mengatur pola makanan. Ecchan melakukan diet vegetarian sejak 10 tahun yang lalu, cerita lengkapnya ada disini ya > part 1 | part 2 | part 3 <

Hingga sampai pada kondisi sekarang, ecchan masih dalam pengawasan dokter ya. Jadi tulisanku ini sedikit banyak menyampaikan apa yang telah dokterku sampaikan. Jangan tanya siapa dokternya, karena yang bersangkutan nggak mau disebut identitasnya.

So without further delay, here we go.

Jadi kita tahu kan yang namanya JUNK FOOD itu Makanan Sampah. Sesampah apa sih memangnya? Sesuai dengan namanya: JUNK, jadi makanan tersebut tidak memiliki kandungan gizi yang sesuai. Kandungan gizi yang sesuai? Yups.

Badan kita butuh yang namanya: Karbohidrat, Protein, Lemak, Serat, Vitamin dan Mineral. Kalo jaman dulu sih ngomongnya 4 sehat 5 sempurna. Dan semua itu bisa kita dapatkan dari apa yang kita makan sehari-hari.

Karbohidrat bisa kita dapatkan dari biji-bijian (antara lain beras), jagung, umbi-umbian (ubi jalar dan ubi pohon) dan masih banyak yang lainnya.

Protein, jelas ada 2 jenis ya. Protein Nabati (yang paling gampang: tahu, tempe, kacang-kacangan) dan Hewani (daging-dagingan, telur, ikan, unggas).

Lemak bisa kita dapatkan dari minyak nabati seperti olive oil, buah tinggi lemak (Alpukat). Dan lemak dari tumbuhan itu lemak bagus lho.

Vitamin dan Mineral bisa kita dapatkan dari buah dan sayur.

1

Balik lagi ke yang namanya JUNK, jadi JUNK FOOD itu makanan yang tidak memiliki kandungan gizi yang sesuai. Entah itu too much fat maupun over processed food.

Yang kita tahu: Burger, Pizza, Fried Chicken dan gerai-gerai makanan cepat saji itu termasuk JUNK FOOD.

Ya, itu gembar gembor luar biasa yang kita dapatkan selama ini, bukan? Tapi ternyata, most of Indonesian Food, alias kebanyakan dari masakan Indonesia merupakan JUNK FOOD. Bahkan yang kita masak pun!

Kaget gak sih loe?

Ya kalo kamu belajar mengenai gizi, masakan dan memiliki pola hidup sehat, chan yakin kamu nggak bakalan kaget dengan hal ini. Tapi tak sedikit dari kita kan gak peduli tentang itu. Yang penting sayur, berarti sehat. Yang penting enak, makan saja lah!

But, you are what you eat. Kalau yang kamu masukkan ke badanmu itu bukan makanan yang bagus, bakalan kelihatan di badanmu juga. Ibaratnya kalo kamu investasikan badanmu dengan asal, hasilnya badanmu juga asal-asalan banget.

Why Indonesian Food is (mostly) a junkfood?

Kenapa kebanyakan masakan Indonesia itu termasuk junkfood?

Yang pertama adalah kandungan gizinya tidak imbang. Entah itu terlalu banyak karbohidrat atau terlalu banyak minyak, kurang serat dan lain sebagainya.

Hal ini disebabkan oleh OVER PROCESSED alias TERLALU LAMA DIMASAK alias WAKTU MEMASAKNYA TERLALU LAMA.

Masakan yang over processed ini mengakibatkan apaan sih?

  1. Hilangnya nutrisi.
  2. Sumber kalori menjadi sangat tinggi.

Okelah ya kalau kita masak rendang atau opor gitu, kalo nggak lama kan gak merasuk bumbunya. Mana sedaaaap. Ya gak?

Protein hewani sendiri kalau dimasak dan sudah matang, mau diolah lagi seperti apapun benernya nggak masalah kok. Kandungannya nggak berubah. Tetap bagus. Yang penting jangan diangetin lagi. Itu bakalan merusak kandungan yang sebelumnya terkunci dengan baik dan menambah kalori.

Yang menjadi masalah adalah penggunaan si santan. Tau sendiri kan kalau santan itu dimasak lama, lama-lama jadi minyak? Nah minyak itu yang bikin nggak sehat ke badan.

Jangan salah. Saya pecinta masakan bersantan kok. Itu emang HUWENNAAAK BANGET!! semakin kental santannya, semakin YAHUD. But I know it’s not good for my body. Kenapa aku harus memasukkan sesuatu yang nggak bagus ke dalam tubuhku? Udah tau itu nggak bagus, masih aja diterusin.

4

“lalu gimana dong chan?”

ya pilihannya 2, tidak usah menggunakan santan sama sekali atau ganti santan dengan krim/krimer.

“PECEL chan! Pecel, gado-gado, rujak itu kan sayur tuh. Sehat itu”

Ya, benar. Sayur memang menyehatkan. Tapi sayurnya dimasak ampe layu banget gak nih? Kalo sampe layu ya sama ajah. Itu namanya over processed. Emang kalian akan mendapatkan yang namanya serat, tapi kandungan vitamin dan mineralnya udah rusak. Sayang banget kan.

Lalu apa lagi yang bahaya dari pecel, rujak dan gado-gado? Bumbu kacangnya. Emang sih kacang-kacangan bagus. Tapi segala yang berlebihan tetaplah nggak baik buat tubuh.

Oke sekarang kita masuk ke perkara sayur.

Tau gak sih kalo sayur tuh paling tricky bin ribet pengolahannya. Kalau ingin dapat nutrisinya, lebih baik dimakan mentah. Tapi sayuran di Indonesia itu emang kualitasnya gak bagus kalau mau dimakan mentah. Karena sayuran-sayuran kita kan banyak menggunakan pestisida. Jadi proses pencuciannya kudu benar, begitupula pengolahannya. Cukup dikukus setengah matang saja. Jangan kelamaan.

Lalu semua masakan yang deep fried, alias digoreng sampe tenggelam dalam minyak, itu tidak baik untuk tubuh. Karena menambah kandungan lemak. Dan itu kan sifatnya panas. Jadi kalo ada masalah ama tenggorokan dan kamu tetep makan gorengan, ya nggak bakalan selese-selese itu sakit tenggorokan.

Satu lagi, makanan yang dipanaskan berulang-ulang.

Tahukah kalian jika nasi yang habis dimasak lalu dimasak lagi menjadi nasi goreng, itu membuat kalorinya bertambah 2-3x lipat? Yang awalnya nasi putih itu hanya 130 kcal per 100 gramnya lalu menjadi 260-400 kcal. Sedangkan kita makan biasanya sekitar 150-200 gram nasi sekali makan. Sudah kalorinya tinggi, kaya akan lemak jenuh pula.. ahem..

2

Jadi intinya, yang disebut dengan junk food adalah semua makanan yang nilai gizi vs kalorinya itu lebih banyak kalorinya. Simply put like this:

Kalori > gizi.

Kalian tau burger yang fresh grill itu? Okelah ambil contoh yang gampang ya, Big Mac nya McD. Karena porsinya besar dan memiliki sayur juga didalamnya, dan burger dengan isian sayur lengkap di Indonesia itu jarang banget kutemukan. Kira-kira kalian tahu berapa kandungan gizinya?

Dalam satu Big Mac itu kan ada roti (karbohidrat), patty daging (protein & lemak), sayuran segar (vitamin & mineral), keju (lemak).

nutfacts bigmac

Nah, seperti yang bisa kalian liat diatas ya, seporsi big mac itu mengandung 550 kcal dengan karbohidrat 46g, protein 25g dan lemak 29g.

Lalu kalau kita masuk ke gerai fast food, apakah kita cuman beli burger saja? Tidak. Kita pasti juga beli kentang dan minumannya.

1 porsi cola large mengandung 380 kcal dan 1 porsi medium fries McD itu 373 kcal.

Jadi total sekali makan itu: 550 + 380 + 373 = 1303 kcal

Padahal kebutuhan kalori pada masing-masing orang itu berbeda. Untuk chan aja itu ada di kisaran 1300-1500 kcal/harinya, ini normalnya. Bisa dibayangkan kalau pagi makan nasi goreng (400 kcal), siang beli McD (1303 kcal) dan malemnya nasi goreng lagi (400 kcal), asupan kalori perhariku 2103 kcal.

Ini belum ketambahan minum susu, minum latte/cappucinno, ngemil coklat, ngemil gorengan, makan es krim, makan permen, dan lain sebagainya. Itu saja sudah surplus 603 kcal per hari.

“emang apa sih akibatnya kalo kita kelebihan kalori?”

Kalau kamu emang kalap makan dalam satu hari aja, itu tidak akan berdampak pada tubuh. Masalahnya adalah kalau itu dilakukan setiap hari dan akhirnya menjadi kebiasaan. Kelebihan kalori sebanyak 600 kcal itu akan bertambah keesokan harinya, dan besoknya, dan besoknya terus seperti itu hingga akhirnya bagaimana?

Berat badan bertambah drastis.

“ah tapi chan, kan nggak mungkin kita makan paket Big Mac tiap hari”

iya bener.. nggak makan paket Big mac tiap hari. Lalu kamu pikir yang namanya Nasi Padang itu rendah kalori? Itu minimal 600 kcal sekali makan.

Biasanya, sebungkus nasi rendang juga ditemani oleh sayur nangka kuah santan, daun singkong rebus, dan sambal hijau. Nah, sebungkus nasi rendang punya total 664 kalori. Penyumbang kalori terbesar adalah protein dan karbohidrat, yaitu masing-masing 70 gram. Kemudian jumlah lemak mencapai 15 gram. – dikutip dari Halodoc.

“sarapanku pecel, chan..”

Tiap 1 porsi nasi pecel (120gr) mengandung 276 kkal, 38.09 g karbohidrat, 11.2 g lemak, dan 7.9 g protein (dikutip dari Kompas.com). Padahal kita kalau beli nasi pecel itu kira-kira per porsinya berapa gram ya? Kita tidak pernah ngitung kan? Tapi kalau perkiraan ecchan sih sekitar 250 gr per porsinya.

Sepertinya chan kudu stop sebelum tulisan ambyar ke perkara kalori lah, diet lah, ini itu lah *laughing* karena ecchan sekarang membahas perkara junk food dan kenapa kebanyakan makanan Indonesia itu bisa dikategorikan menjadi junk food.

Jadi sekali lagi, makanan itu disebut junk food karena kalori > gizi.

Sudah terbayang kira-kira seperti apa?

Dan jika kalori lebih banyak dari gizi, itu berarti kita hanya dapat kenyangnya saja. Gizinya juga dapat sih benernya, tapi tak sebanyak kalori yang kita dapatkan. Dan kebanyakan kalori berakibat pada penimbunan. Penimbunan kalori dijadikan menjadi apa? Lemak.

3

Nah. Paham nggak kenapa ujung-ujungnya berat badanmu menjadi naik drastis? Kalo buat ecchan sih, malah seneng banget bisa naik BB. Ya emang masalah manusia memiliki black hole di perut itu ya seperti inilah. Mau makan ngawur kayak gimana seperti apa tetep aja segini. Nggak usah iri ya. Jadi kurus itu (terutama underweight) sangatlah tidak enak.

Tapi berhubung ecchan sudah pernah merasakan underweight dan overweight (nggak sampe obesitas sih, cuman sangat mengganggu kehidupan), ecchan nggak mau macam-macam perkara kalori dan gizi lagi. I’m investing for my future health.

Okeh mungkin segini dulu? Kalau ada tambahan dari teman-teman, monggo ditambahkan di kolom komentar. Apalagi jika kalian memiliki background di dunia kesehatan, ecchan seneng banget untuk berdiskusi bersama mengenai hal ini.

Next mungkin ecchan akan membahas tentang pengolahan masakan yang benar, diet atau apalah yang mungkin saat itu ecchan ngerasa “wah sudah waktunya bahas ini nih.”

So start from today, love your body.
Jangan masukin sampah ke dalam badanmu.

Hai! Ecchan deshita!
~October 06, 2019~